Saturday, October 30, 2010

Punca-punca Anak Derhaka

Sabda nabi saw, "Berguraulah dengan anak kamu kala usianya satu hingga tujuh tahun. Berseronok dengan mereka, bergurau hingga naik atas belakang pun tak apa. Jika suka geletek, kejar atau usik anak asalkan hubungan rapat. Lepas tujuh hingga 14 tahun kita didik dan ajar, kalau salah pukullah dia (sebagai pengajaran)." dimana yang nak dipukul tu? tapak kakinya..... bukan muka, punggung, telinga dan ditempat-tempat yang sensitif.... itu salah....

"Jika dia bijak dan menang dalam sebarang pertandingan sekolah, ucapkan tahniah. Tidak salah kita cium atau peluk mereka sebagai tanda penghargaan.Kala umur mereka 14 hingga 21 tahun jadikan kawan. Tetapi selalunya usia beginilah ibu bapa mula merenggangkan hubungan dan ini menyebabkan anak derhaka".

Yang penting anak-anak harus dilatih sembahyang jemaah bersama, latih cium tangan dan peluk penuh kasih dan sayang, maka mereka tidak akan tergamak menderhaka.

"Saya pernah tinjau, anak-anak yang lari daripada rumah, berpunca daripada rasa bosan. Belum sempat letak beg sekolah, ibu dah suruh macam-macam. Si anak rasa tertekan dan menyampah dengan persekitaran dan rumahnya. Boleh disuruh tetapi berikan hak mereka di rumah. Yang penting dia balik ke rumah suka, dan pergi sekolah pun seronok.

"Mungkin ibu bapa punya alasan tidak rapat dengan anak-anak kerana sibuk. Kita boleh cuba cara lain, balik di tengah malam, anak-anak sudah tidur, pergi bilik dan cium dahinya. Hubungan rohani tetap subur, walaupun anak tidur tetapi jiwanya sentiasa hidup,".

Jangan kita tunjuk sikap kita yang panas baran, pemarah dan ada kuasa veto kepada mereka, jangan suka mengherdik mereka dengan perkataan bodoh, kurang ajar, sumpah seranah dan sebagainya yang merupakan doa kepada mereka".. inilah yang menyebabkan mereka derhaka kepada kita...

DOA ANAK-ANAK TERMAKBUL

Lazim orang tua, pantang anak menegur walaupun tahu mereka bersalah. Jangan rasa tercabar kerana pesan orang tua-tua, bisa ular tidak hilang walau menyusur di bawah akar.

Sayyidina Umar berkata, kanak-kanak tidak berdosa dan doa mereka mudah diterima. Begitu juga dengan Rasulullah, kalau berjumpa anak-anak kecil, Baginda cukup hormat dan sayang sebab anak-anak tidak berdosa. Lagipun kanak-kanak kalau menegur memang ikhlas dan jangan ambil endah tidak endah.

Perasaan anak juga mesti dihargai, sesetengah orang tua kurang bercakap dengan anak-anak. Kalau menegur pun dengan ekor mata dan herdikan. Si anak rasa tersisih dan tidak dihargai. Kepada kawan tempat mereka mengadu bila jumpa kawan baik tidak mengapa, tetapi jumpa yang samseng, ia sudah tentu membawa padah.

BERTAUBAT SEBELUM MELARAT


Jika Tuhan menurunkan hidayah, segeralah insaf dan bertaubat. Tetapi apa caranya jika orang tua telah meninggal sedangkan sewaktu hidupnya kita derhaka dan melawan mereka?

Bila insaf, selalulah ziarah kubur emak ayah kita dan bacakan ayat-ayat suci untuknya. Jumpa semula kawan-kawan baik ibu atau jiran-jiran yang masih hidup dan buat baik dengan mereka. Sedekah ke masjid atas nama ibu ayah. Walaupun ibu ayah sudah meninggal, minta maaf berkali-kali semoga ibu redha dan Allah ampunkan dosa.

Allah maha pengampun dan luas rahmatnya. Tetapi jangan ambil kesempatan buat jahat kemudian bertaubat. Hidup tidak tenteram atau bala turun. Cuba kita perhatikan kemalangan yang berlaku setiap hari. Misalnya tayar kereta pecah, jangan lihat dengan mata kasar, selidik apa salah yang telah kita buat hari ini. Pertama bagaimana hubungan kita dengan Tuhan, jika semuanya baik turun ke peringkat kedua, bagaimana pula hubungan dengan ibu?

"Pastikan hubungan dengannya sentiasa harmoni dan lancar. Tidak rugi menjalinkan hubungan yang baik kerana hayat mereka bukanlah terlalu panjang untuk bersama kita."

HUBUNGAN DENGAN BAPA


Lazim ibu yang dilebihkan, sedangkan bapa menjeruk perasaan kerana tidak dipedulikan anak-anak. "Hubungan dengan bapa sepatutnya sama dengan ibu tetapi dalam konteks Islam, kalau berlaku pertembungan, nabi suruh utamakan ibu dahulu. Tiga kali ibu barulah sekali kepada bapa".

"Bagaimanapun sebaik-baiknya, kasih sayang dan perhatian biar sama agar kedua-duanya tidak berkecil hati.Begitu juga dengan nenek, walaupun kata-katanya ada yang mengarut tetapi jangan melawan di depan mereka. "Sebenarnya golongan nyanyuk dan tua mencabar kesabaran kita. Walaupun Allah tidak ambil kira kata-kata mereka tetapi kita wajib mentaati dan menghormati golongan tua."

USAH DERHAKA KEPADA MENTUA


"Mentua mesti dimuliakan seperti kita menghormati orang tua sendiri. Kalau mereka kecil hati, samalah seperti tersinggungnya hati emak. Kita sayang anaknya kenapa tidak sayang orang yang melahirkannya juga?"

"Saya tahu, ada menantu kecil hati dan pendam perasaan terhadap mentua yang terlalu ambil berat tentang anaknya. Bersabarlah dan jalin hubungan baik kerana taraf mereka sama seperti ibu bapa kandung," jelasnya.

Kewajipan anak lelaki, pertama kepada Allah , kedua rasul, ketiga emak dan emak mentua, keempat bapa dan bapa mentua dan kelima baru isteri. Isteri kena faham, kalau dia sayang dan melebihkan ibu bapa, itu memang wajar.

"Sebaliknya anak perempuan, yang pertama Allah, kedua rasul dan ketiga suami. Jalan pintas ke syurga bagi anak-anak selain Allah adalah emak dan ayahnya. "Perasaan mentua perlu dijunjung kerana mereka berhak ke atas menantu. Seperti kisah Nabi Allah Ibrahim dengan anaknya Nabi Ismail,suatu hari, Nabi Ibrahim ke rumah anaknya dan kebetulan Nabi Ismail tidak ada di rumah isterinya pun tidak kenal dengan mentuanya. "Menantu berkasar menyebabkan Nabi Ibrahim kecil hati. Dan sebelum balik dia berpesan kepada menantunya suruh suaminya tukar alang rumah kepada yang baru. Bila Nabi Ismail balik isterinya pun menggambarkan rupa lelaki tersebut menyampaikan pesan. Nabi Ismail sedar itu adalah ayahnya. "Nabi Ismail insaf di sebalik simbol kata-kata ayahnya, bahawa isterinya bukan daripada kalangan wanita yang berakhlak, lalu diceraikan. "Nabi Ismali berkahwin kali kedua dan bapanya masih tidak mengenali menantu. Sekali lagi Nabi Ibrahim melawat dan menantunya melayan dengan bersopan santun walaupun tidak kenal siapa Nabi Ibrahim. Nabi Ibrahim tertarik hati dan sebelum balik berpesan lagi, katakan alang rumah anaknya sudah cukup baik dan jangan ditukar kepada yang lain." bukan saya nak bawa kisah ni untuk mudah orang nak bercerai dak pakat elok-elok.... 

sekian

wallahua'lam.... sehingga berjumpa lagi....

Sedutan dari ceramah Dr. Fadhilah Kamsah

Fadhilat Surah Al-Baqarah

Di antara fadilat surah al-Baqarah seperti yang dinaqalkan oleh Ibnu Kathir :

1. Daripada Ma'qal bin Yasar bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, Surah al-Baqarah sebagai bonggol al-Quran (puncak seperti di belakang unta yang paling tinggi). (Riwayat Imam Ahmad seperti lafaz ini juga daripada Abu Hurairah yang diriwayatkan oleh Tirmizi).

2. Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, Jangan kamu jadikan rumah-rumahmu seperti perkuburan kerana rumah yang dibaca padanya surah al-Baqarah tidak dimasuki syaitan. (Riwayat Muslim, Tirmizi, an-Nasai' dan Imam Ahmad dalam Musnadnya. Tirmizi berkata, hadis hasan sahih).

3. Daripada Anas bin Malik katanya, Sabda Rasulullah s.a.w., Sesungguhnya syaitan keluar dari rumah apabila mendengar surah al-Baqarah dibaca.

4. Daripada Abu Ubaid daripada Abdullah bin Mas`ud katanya, `` Sesungguhnya syaitan lari dari rumah yang didengar padanya surah al-Baqarah.'' (Riwayat an-Nasai' dalam Al-Yaum wa Lailah, al-Hakim dalam Mustadrak katanya, sahih isnad.

5. Daripada Abu Hurairah katanya, Rasulullah s.a.w. pernah menghantar pasukan dan dilantik orang yang paling muda menjadi ketua disebabkan beliau menghafaz surah al-Baqarah. (Riwayat Tirmizi, an-Nasai' dan Ibnu Majah).

6. Daripada Asyad bin Khudair katanya, ketika beliau sedang membaca al-Baqarah pada suatu malam, tiba -tiba kudanya yang ditambat melompat-lompat, lantas dia berhenti dan kudanya pun berhenti, sebaliknya apabila dibaca kudanya terus melompat. Kemudian dia melihat ke langit seperti gugusan cahaya lampu. Keesokan pagi dilaporkannya kepada Rasulullah s.a.w., dia ditanya, Adakah kamu tahu itu semua?'' Jawabnya, ``Tidak'' Sabda Rasulullah s.a.w. ``Itulah malaikat yang turun mendengar suaramu, sekiranya kamu membacanya sampai pagi nescaya orang ramai dapat melihat cahaya tersebut. (Riwayat Bukhari).

7. Daripada Buraidah katanya, Aku duduk di sisi Nabi s.a.w. dan mendengar baginda bersabda, Pelajarilah surah al-Baqarah kerana mengambilnya adalah berkat dan meninggalkannya adalah kerugian dan lemah dikuasai oleh tukang sihir atau syaitan. (Riwayat Imam Ahmad).

Sebenarnya terdapat banyak lagi hadis-hadis berhubung kelebihan surah al- Baqarah. Tetapi yang lebih penting adalah amalan bacaan, bukan semata-mata maklumat.

sumber : sini

Friday, October 29, 2010

Mau Buat Apa Ya....

mereka tiada di sini... sunyi dan hairannya!
cik rama-rama beku n fara
jaja n sabe (ini mmg cutila kan...dkt2 sudah majlisnya)  

rini n shifa (ni ada ja, meninggalkan 2 org rakannya dgn persoalan..lps kelas baru bg jwpn)


kalau dorang ada pun, pasti diam seribu kata coz mata tertumpu dpn komputer n tgn laju ja menaip di keyboard.

akhirnya nda tau mau buat apa...

1. tidur
2. jalan-jalan
3. semak kertas jawapan budak
4. buat frp
5. teruskan blogwalking
6. rehat di rumah
7. misi mencari misai kucing
8. ntahlah apa lagi....

mcm mo tidur pula ba.....

bukan tiada kerja pun, banyaknya mo settle sebelum cuti bersalin ni..tapi tiada mood! kalau ada mood, sekejap ja boleh siap...hehehehe!

Thursday, October 28, 2010

10 Fitrah manusia cantik

1. Membetulkan misai. Lelaki yang menyimpan misai harus memastikannya dalam keadaan terurus dan digunting apabila perlu agar ia sentiasa kelihatan kemas dan bersih. Jika perempuan tumbuh misai, maka wajiblah dibuang. 

2. Menjaga janggut. Menyimpan janggut adalah salah satu daripada sunnah Rasulullah s.a.w. Bagaimana pun, dalam masa yang sama ia mesti dijaga rapi. 

3. Memendekkan kuku. Segala kotoran tidak melekat serta memudahkan air sembahyang sampai ke celah-celah kuku jika ia dipendekkan. 

4. Membersihkan sendi tangan. Memastikan celah-celah jari serta tangan sentiasa digosok dan dibersihkan sebagaimana yang dianjurkan semasa mengambil wuduk. 

5. Membersihkan sendi kaki. ia boleh dilakukan semasa mengambil wuduk atau semasa mandi. 

6. Kebersihan hidung. Dengan beristinsyaq atau menyedut air ke dalam hidung dan menghembuskannya. Selain membersih, ia juga mengelakkan sebarang penyakit yang berkaitan dengan hidung. 

7. Mencabut dan membersihkan bulu ketiak. Islam tidak menggalakkannya dicukur kerana ia akan menyebabkan bulu ketiak cepat tumbuh dan lebih kasar. 

8. Kebersihan mulut. Dengan menggosok gigi atau bersiwak ketika berwuduk, sebelum solat, ketika mulut berbau, ketika masuk rumah, bangun tidur dan ketika hendak belajar. 

9. Mencukur bulu ari-ari. Islam tidak menggalakkan dicabut kerana akan mengendurkan otot-otot di sekitarnya. 

10. Mencebuk air. (mandi dan membasuh bahagian sulit). Wanita diwajibkan berdehem semasa membuang air kecil agar ia tidak bersisa.

Wednesday, October 27, 2010

Mendidik Anak Cara Nabi Ibrahim

Terjemahan Surah Ibrahim Ayat 37 - 41
(37)Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, ya Tuhan kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan solat, maka jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.

(38)Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengetahui apa yang kami sembunyikan dan apa yang kami lahirkan; dan tidak ada sesuatupun yang tersembunyi bagi Allah, baik yang ada di bumi mahupun yang ada di langit.

(39)Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tuaku Ismail dan Ishaq. Sesungguhnya Tuhanku, benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) doa.

(40)Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan solat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.

(41)Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mu`min pada hari terjadinya hisab (hari kiamat).

 Mendidik Anak Cara Nabi Ibrahim saya rujuk dari sini (sila klik) kemudian ubah ayatnya, agar senang untuk difahami..

Cara Pertama :
Berusaha mencari dan membentuk persekitaran yang solehah. Persekitaran yang solehah bagi Nabi Ibrahim Baitullah (rumah Allah) dan bagi kita pula adalah masjid  (rumah Allah). Maka, kita ibubapa haruslah  berusaha menjadikan rumah kita itu seperti masjid, menjadikan anak-anak terbiasa dengan solat, langunan zikir dan bacaan al-Quran. Mudah-mudahan, bila besar kelak anak-anak kita akan mencintai aktiviti yang ada masjid. Bukankah salah satu golongan yang mendapat naungan Allah di saat tidak ada lagi naungan adalah pemuda yang hatinya cenderung kepada masjid.

Cara kedua
Mentarbiyah anak agar mendirikan solat. Mendirikan solat ini merupakan tanggungjawab umat Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam. Nabi Ibrahim bahkan lebih khusus di ayat yang ke-40 dari surat Ibrahim berdoa agar anak keturunannya tetap mendirikan solat. Solat merupakan salah satu pembeza antara umat Muhammad sallallahu alaihi wasallam dengan yang lain. Solat merupakan sesuatu yang sangat penting. Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam memberikan arahan tentang keharusan mengajarkan  anak mendirikan solat: "suruhlah anak solat pada usia 7 tahun, dan pukullah bila tidak solat pada usia 10 tahun. Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam membolehkan memukul anak di usia 10 tahun kalau dia tidak melakukan solat dari pertama kali disuruh di usia 7 tahun. Ini bererti ada masa 3 tahun, orang tua untuk mendidik anak-anaknya untuk solat.

Cara ketiga
Mentarbiyah anak agar berusaha mencari rezeki yang Allah telah sediakan bagi setiap orang. Anak ditarbiyah untuk memiliki life skill (keterampilan hidup) dan skill to life (keterampilan untuk hidup) untuk mendapatkan rezeki yang telah Allah sediakan Setelah itu anak diajar untuk bersyukur.

Cara keempat
Mentarbiyah anak dengan memperkasakan keimanan, agar sentiasa merasakan pengawasan Allah dan Allah sentiasa bersama-sama dengannya.

Cara kelima
Mentarbiyah anak agar sentiasa memperhatikan orang-orang yang berjasa (sekalipun sekadar berdoa) dan mengambil berat terhadap orang-orang yang beriman yang ada di sekitarnya baik yang ada sekarang maupun yang telah mendahuluinya.

p/s : jom rakan2 mama, kita berusaha tanpa berputus asa...

Anak Mama Belajar Solat

Alfiyan Faaez seksinya mau solat dengan pakaian mcm tu....




Lucunya mama tengok fiyan ni, sibuk minta songkok time papanya solat.
Bentang sejadah keciknya pastu tunjuk almari pakaiannya minta diambikkan songkoknya. 
Dengan baju singlet...seluar pendek n songkok. Mau solatlah tu kononnya.
Hahahaha...anak mama ni..! yang penting jgn kacau papa ya...
Biasanya kalau mama atau papa solat, time sujud pasti naik belakang mau main kuda2...

p/s : papa n mama sayang Fiyan...

Lima Cara Syukuri Nikmat

KETIKA Saidina Umar al-Khattab mengerjakan tawaf di keliling Kaabah, beliau terdengar doa seorang lelaki.

"Ya Allah masukkanlah aku dalam kumpulan orang yang sedikit."

Terkedu juga Saidina Umar dengan doa yang agak ganjil itu.

Biasanya manusia suka kepada kumpulan yang ramai. Malah, kita sendiri mahu mempunyai ramai kawan. Jika pengikut ramai, lagi kukuh dan gah kita.

Tetapi lain pula halnya dengan lelaki terbabit.

Apabila ditanya, rupanya lelaki itu menjelaskan begini: "Tidakkah tuan baca dalam al-Quran. Allah menjelaskan ayat yang bermaksud:... sedikit sahaja di kalangan hamba-Ku yang bersyukur... " Rupanya, dia berdoa supaya menjadi golongan orang yang bersyukur.

Daripada ayat itu, memanglah Allah memberitahu kita sangat sedikit orang yang tahu

berterima kasih dan bersyukur. Tersenyum Saidina Umar.

Sangat ramai di kalangan manusia sibuk berfikir bagaimana hendak mendapat yang diidamkan. Tetapi sangat sedikit manusia yang berfikir, bagaimana hendak bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan dengan apa yang dimiliki.

Kita wajib bersyukur kerana dengan bersyukur kita mendapat jaminan pertambahan dan gandaan. Yang menjamin ini datang daripada Tuhan Yang Maha Kaya lagi Berkuasa iaitu Allah.

Firman Allah bermaksud: "Jika kamu bersyukur nescaya Aku tambah nikmat dan jika kamu kufur sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."

Jika kita perhatikan, zaman sekarang mana ada yang percuma. Semuanya mesti dibayar, malah sikit-sikit bil, sikit-sikit bil. Lambat bayar kena amaran, lama-lama kena tindakan.

Tetapi Allah, Tuhan Yang Maha Kaya, boleh memberikan secara percuma tanpa bil seperti udara percuma, jantung percuma, mata dapat melihat tanpa bayaran, malah semuanya tidak kena bayar.

Apabila dikenangkan kebaikan percuma, sepatutnya timbul rasa terima kasih dalam diri kita kepada pihak yang memberi itu iaitu Allah. Itulah namanya bersyukur.

Remaja yang sentiasa fikirkan kebaikan orang tuanya juga akan timbul di dalam dirinya rasa ingin membalas budi terhadap segala jasa dan pengorbanan mereka yang tidak terkira.

Bersyukur itu sangat besar kedudukan dalam Islam. Tetapi jika tidak bersyukur jadi kufur.

Oleh itu, marilah kita bersyukur. Bagaimana bentuk syukur patut kita lakukan? Sebenarnya ada lima bentuk syukur nikmat perlu kita renungkan.

Pertama: Yakinlah segala nikmat itu datang daripada Allah.
Kedua: Apabila kita mendapat pujian kerana sesuatu kelebihan, pulangkan kepada Pemberinya iaitu Allah. Kalau kita cerdik, ucap saja 'alhamdulillah' (segala puji bagi Allah) kerana yang memberi otak dan kecerdikan ialah Allah.

Ketiga: Terima kasih pada orang yang menjadikan penyebab nikmat. Bila cerdik kena syukur juga pada orang yang membantu kita cerdik seperti guru dan ibu ayah.

Keempat: Jadikan segala nikmat diperoleh sebagai jalan mendekatkan diri kepada Allah.

Jika kita mendapat anak misalnya, cara bersyukur ialah didik anak betul-betul hingga menjadi orang berguna pada agama, bangsa dan negara. Mereka yang menjadi guru dan mempunyai ilmu patut berkhidmat dengan ikhlas untuk umat.

Kelima: Ceritakan nikmat anugerah Allah itu kepada orang lain. Memperlihatkan sebahagian nikmat adalah termasuk dalam erti kata syukur. Tetapi dalam bab ini, kita mesti berhati-hati, kerana dibimbangi mengundang riya'.

Monday, October 25, 2010

Nasihat Imam Al-Ghazali

1. Jika berjumpa dengan kanak-kanak, anggaplah kanak-kanak itu lebih mulia daripada kita, kerana kanak- kanak ini belum banyak melakukan dosa daripada kita.

2. Apabila bertemu dengan orang tua, anggaplah dia lebih mulia daripada kita kerana dia sudah lama beribadat.

3. Jika berjumpa dengan orang alim, anggaplah dia lebih mulia daripada kita kerana banyak ilmu yang telah mereka pelajari dan ketahui.

4. Apabila melihat orang jahil, anggaplah mereka lebih mulia daripada kita kerana mereka membuat dosa dalam kejahilan, sedangkan kita membuat dosa dalam keadaan mengetahui..

5. Jika melihat orang jahat, jangan anggap kita lebih mulia kerana mungkin satu hari nanti dia akan insaf dan bertaubat atas kesalahannya..

Imam Ghazali, ulama besar dalam peradaban Islam, banyak berjasa melalui kulliyyah dan penulisan karyanya yang banyak mencetus revolusi umat Islam. 

sumber : internet
p/s : jom balik rumah jumpa anak dan suami dgn penuh ceria

Cita-cita Mau Jadi Apa...

Pada suatu hari, Epy dan Haikal pun berborak tentang cita-cita mereka. Bacalah dialog di bawah.

Epy: Lalalala... ... ... ..

Haikal :Seronok nampak?

Epy: Mmm... kau nak tahu tak? Cita-cita aku bila dah besar nanti aku nak jadi askar. Aku nak jadi macam sarjan Hassan,cerita P.Ramli tu... Aku nak selamatkan bangsa dan negara yang tercinta ni. Abil, Kucai, Fawiz dengan Apiq pun simpan cita-cita macam aku... .aku harap kau pun sama menyimpan cita-cita macam kitaorang...

Haikal: Tak boleh Epy... aku tak boleh jadi askar...

Epy: Apasal pulak?

Haikal: Yalahh... kalau dah suma nak jadi askar, sapa plak nak jadi kominisnya?

Kalau macam tu biarlah aku ja yang menyimpan cita-cita menjadi seorang kominisnya...

Epy: Ngeee... cita-cita yang paling tak guna pernah aku dengar. 

sumber : internet
p/s : hahahaha...suka2 ja

Dialog Antara Lembu Dan Ayam

Ayam : Manusia ni memang pentingkan diri sendiri! 

Lembu : Kenapa kau kata macam tu? 

Ayam : Tengoklah. Apa mereka buat kat aku! 

Lembu : Hah! Buat apa pulak? 

Ayam : Aku ni bertelur hari-hari. Aku cadang naklah dapat anak dua tiga ekor. Orang kata 

ada juga waris aku bila aku dah tak de nanti. Tapi manusia ni memang tak berhati perut. Hari-hari dia orang makan telor aku,macamana aku nak dapat anak! 

Lembu : Alah! Kau punya masaalah kecil aja! 

Ayam : ?? Maksud kau? 

Lembu : Aku ni, kalau fikirkan nasib aku lagi malang. Rasa nak bunuh diri pun ada.Bayangkan, hari-hari manusia minum susu aku tapi sorang pun tak pernahpanggil aku MAK! 

Ayam : ?? (Dalam hati: Tak boleh pakai punya lembu!) 

sumber : internet 

p/s : khi khi khi khi khi...suka2 ja!

7 Kalimah Mulia

Sabda Rasulullah S.A.W " Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia dipandang mulia disisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak buih di lautan "

1. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.

2. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.

3. Mengucap Astagfirullah jika lidah terselip perkataan yang tidak patut

4. Mengucap Insya Allah jika merancang untuk melakukan sesuatu di hari esok.

5. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi sesuatu tidak disukai dan tidak diingini.

6. Mengucap inna lillahi wa inna ilaihi rajiun jika menghadapi dan menerima musibah.

7. Mengucap La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah sepanjang siang malam sehingga tak terpisah dari lidahnya, mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat mudah-mudahan kerap ,walau sambil lalu mudah-mudahan menjadi rutin. 

p/s : mencari motivasi kerja di pagi isnin yang kurang memberangsangkan...

Friday, October 22, 2010

Normal@Ceaser

Baru-baru ni dah jumpa pakar O&G...periska scars lepas pembedahan 1st baby tahun lepas (mac 2009). Alhamdulillah, soal punya soal, doktor pun tanya, nak bersalin normal ka atau ceaser ? saya pun jawablah, saya mahu bersalin normallah...kalau ceaser lagi, hmmmm (nnt anak sikit ja...dlm fikiran saya). Fiyan belum sampai setahun dah hamil 2nd baby, so itu yang kena follow up dgn pakar O&G. Antara soalan doktor tu :

1. masih BF masa pregnent? jawapan saya : iya
2. pernah datang haid selepas bersalin.? jawapan saya : iya
3. ada makan ubat perancang selepas bersalin? jawapan saya : tiada (hehehehe, alasan : masih tengah berfikir mahu merancang guna apa, implanka? pilka? suntikka?)
4. jahitan pernah terbukaka? jawapan saya : tidak pernah.

pas tu doktor Sara scan baby, tiba2 dia tanya pula..dah tau jantina baby ka? sy pura2 ja ckp belum, doktor tny lagi..nak tahuka? saya pun jawab : mau? baby girl, jawab doktor tu... saya pun ucapkanlah Alhamdulillah.

keadaan baby semua ok menurut dr.Sara tu..kepala baby pun dah turun ke bawah..Ya Allah permudahkanlah aku bersalin dengan selamat.

Syukurlah, doktor Sara tu bagitau...tunggulah sakit bersalin. Boleh bersalin normal...(apapun semuanya ketentuan Allah, berdoa dan terus berdoa serta bertawakkal kepada Allah).

menunggu hari bersalin, menjadikan kita lebih dekat kepada Allah..hanya padaNya tempat kita bergantung yang selayak2nya.

thanks to my hubby, kawankan mama pi hospital walaupun lama betul menunggu...papa tetap sabar. Di hospital tu, semua di roundnya... jalan2 di hospital, penat menunggukan...


p/s : mama sayangkan papa...

Thursday, October 21, 2010

TELADAN DARI LEBAH

Kehidupan lebah didokumetasikan dengan baik dalam al-Quran, Injil dan Vedas, sebuah kitab Hindu, dan manusia disaran meneladani kehidupan makhluk ini, selain mengambil madunya yang cukup berkhasiat.

Pendokumentasian kisah serangga ini adalah kerana inilah satu-satunya makhluk yang membantu petani dalam proses pendebungaan tanaman dengan berkesan, sementara madunya dapat mengubati banyak penyakit.

Selain peranan lebah sebagai "aktivis alam sekitar" banyak boleh dipelajari aripadanya, apalagi dalam Era Teknologi Maklumat kini, tegas seorang pakar lebah Malaysia, Prof Madya Dr Makhdzir Mardan, Universiti Putra Malaysia.

LEBAH ADALAH PENGURUS INFO YANG CEKAP

Makhdzir, pengarah Institut Multimedia universiti berkenaan yang ditugas menghasilkan produk multimedia menggunakan lebah sebagai bahan, berkata lebih banyak hal dapat dipelajari berdasaran hakikat bahawa lebah merupakan pengurus teknologi maklumat yang handal.

"Lebah mengendali maklumat dengan baik, oleh itu amat cekap dalam apa jua urusannya," kata Makhdzir.

"Lebah mempunyai sistem pengurusan maklumat yang hebat dan lebah peninjau - seperti pegawai penyelidikan dan pembangunan (R&D) -- mencari tempat yang paling sesuai untuk membina koloni atau sarang baru dan begitu tepat dalam menunjukkan jarak dan haluan untuk pembinaan koloni dan sumber makanan menerusi "bahasa tarian", kata beliau.

"Kita harus mengurus informasi seperti lebah, khususnya dalam industri perkhidmatan di mana maklumat mesti tepat tanpa ada informasi tidak betul atau khabar-khabar angin," katanya.

Informasi adalah penting dalam industri perkhidmatan kerana sebarang khabar angin mengenai rusuhan atau wabak boleh menyebabkan industri berkenaan musnah.

Makhdzir berkata manusia mestilah bijak menapis, menimbang, menilai dan menganalisis informasi seperti lebah supaya boleh membuat keputusan yang betul.

MEMBUAT KEPUTUSAN MENERUSI KATA SEPAKAT

Makhdzir, lulus dalam pengajian lebah dan kemudian memasuki bidang multimedia secara agak kebetulan.

Beliau mendapat ijazah sarjana pengajian lebah dari Louisiana State University, AS, pada 1979. Pada 1988, beliau ditugas menghasilkan produk multimedia menggunakan lebah sebagai bahan, dengan itu mendorongya memasuki alam multimedia dan dilantik pengarah institut pada 1995.

Berbalik kepada lebah, beliau berkata serangga ini mengamalkan pemerintahan koloni atau "korporat" dan setiap anggota dalam koloni terlibat dalam membuat keputusan.

Bila lebah permaisuri mati, permaisuri baru diketengahkan. Pemilihan permaisuri adalah menerusi kesepakatan kata dan selepas itu lebah meneruskan kerja masing-masing tanpa membuang masa berbalah tentang siapa lagi seharusnya menjadi permaisuri.

"Pelajaran yang boleh diteladani di sini ialah demokrasi dan membuat keputusan secara sebulat suara," kata Makhdzir, yang menjadikan lebah minat utamanya.

"Lebah menunjukkan kita cara bagaimana sebuah masyarakat ideal mengendali kehidupan," katanya.

Surah Nahl atau Lebah dalam al-Quran tafsiran A. Yusuf Ali menghuraikan bahawa lubang-lubang berbentuk hexagon atau enam segi pada sarang lebah menunjukkan kecekapan serangga ini menjimatkan ruang untuk didiami setiap penghuni.

Hexagon adalah kompromi antara bentuk empat segi dengan bulatan penuh. Gandingan satu bulatan dengan bulatan lain akan menimbulkan banyak ruang-ruang kosong di luar bulatan dan ini mengakibatkan pembaziran ruang sementara bentuk empat segi juga menyebabkan pembaziran ruang kerana badan lebah itu sendiri hampir berbentuk bulat.

Kesediaan lebah bertolak ansur dalam pembahagian ruang wajar diteladani manusia untuk bertolak ansor dan bersederhana tidak saja dalam mendapatkan tempat kediaman tetapi juga memiliki keperluan material.

Lebah cukup mahir dalam tugas tersendiri masing-masing -- antaranya lebah permaisuri, lebah jantan, lebah pengawal, peninjau, pencari makan, pelayan makan, pengendali si mati, dan pesolek.

Pengkhususan adalah kunci kepada kecekapan dan ini menghasilkan produktiviti lebih tinggi. Malah, penghasilan madu adalah satu pengkhususan dan ia dihasilkan di kilang paling cekap di dunia - sarang lebah.

Untuk menjadi pakar mesti ada "pengesan" dan "pembaca" bagi mengumpul informasi yang relevan sebagaimana dilakukan oleh lebah.

Dalam masyarakat manusia, mereka mesti diupah untuk membaca dan sentiasa seiring dengan peristiwa semasa bagi menentukan sesebuah syarikat sentiasa mendapat maklumat mutakhir demi menentukan daya saingnya, kata Makhdzir.

FALSAFAH TIDAK AGRESIF

Falsafah lebah tidak bersikap agresif dan mereka jarang terlibat dalam konflik secara langsung, kata beliau.

"Jika ada pilihan, lebah akan mengelak bertelagah dengan musuh, dan lebih suka mencari dan mengumpul makanan pada masa lain atau berada di kawasan lebih tinggi bagi mengelakkan pertempuran," kata beliau.

Bagi mengelakkan serangan, mereka punya rancangan menyelamatkan diri dari musuh dan bertempur dengan mereka hanya bila terpaksa.

Altruisme atau sifat mengutamakan diri pihak lain adalah juga sifat lebah. Bila musuh menyerang mereka mengeluarkan kelenjar racun dan dalam proses itu mereka mati.


SESIBUK SANG LEBAH

Bagi lebah tidak ada masa untuk rekreasi atau bersuka ria - tepat memenuhi maksud peribahasa "sesibuk sang lebah". Kerja dan terus kerja sampai mati, kata Makhdzir.

Bagaimanapun, lebah punya waktu tidak aktif kerana hanya 20 peratus dari penghuni koloni sibuk bekerja pada satu-satu masa, menyamai pasukan tentera, kata Makhdzir.

Katanya, seluruh koloni akan haru-biru jika semua lebah bekerja. Lebah tidak saja memberi teladan kepada manusia dengan pelbagai pelajaran yang berguna tetapi juga memainkan peranan besar dalam pendebungaan dan pendebungaan pintas bagi memelihara kepelbagaian genetik hutan tropika Malaysia.

Dengan itu, lebah memperkaya aspek kepelbagaian-bio, kata Makhdzir. Makhdzir memberikan petua menyimpan madu. Madu adalah asli jika ia berbuih. Pembuihan berlaku pada madu yang belum matang, tetapi ini boleh dielakkan dengan memasukkan beberapa butir cengkih atau sebatang kulit kayu manis.

Berkomunikasilah dengan anak

Anak-anak belajar dari apa yang mereka lihat di dalam rumah, dari orangt ua mereka. Jadi,  kita jangan malas mengajak anak berbual-bual dan bercerita. Bicarakan tentang apa yang mereka pelajari di sekolah serta apa yang ingin mereka capai. Memang sebaiknya kita selalu mengikuti perkembangan anak, baik di rumah mahupun sekolah.Kita ibu bapa harus bersikap proaktif. Pencapaian anak-anak yang memiliki ibu bapa yang selalu mengikuti kemajuan anaknya di sekolah lebih tinggi berbanding anak yang ibu bapanya jarang mengajak berbicara.

Berikut 10 cara sederhana yang mungkin dapat kita terapkan untuk memulakan perbualan, menimbulkan minat anak agar mahu mendengar perkataan kita dan menceritakan pengalamannya.

1. Jadi pendengar yang baik
 
Bila anak ingin menceritakan sesuatu hal, hentikan kegiatan yang sedang  kita lakukan ketika itu. Jika tidak, anak akan merasa tidak dipedulikan dan mengangggap kita tidak punya waktu untuknya. Hindari pula memotong pembicaraannya. Biarkan anak mengungkapkan perasaan marah, ketakutan, kegembiraannya, atau sekadar memberi komen. Di lain waktu, giliran anak yang mendengarkan perkataan kita dan tidak ada salahnya menceritakan tentang topik yang sesuai untuk usianya. Menjadi pendengar yang baik serta perhatian yang kita berikan merupakan pemberian yang terbaik bagi anak-anak.

Berikut ini contoh kata-kata yang menunjukkan pada anak betapa kita serius mendengarkan apa yang dikatakan atau diceritakannya:
  • Iyaka, lalu?
  • Mama mengerti.
  • Wow!
  • Wah, hebatnya!
  • Ya, Mama mengerti perasaan kamu.
  • Teruskan sayang cerita kamu, keluarkan apa yang kamu pendam.
2. Dua arah

Bila berbicara pada anak, beri mereka pilihan, bila memungkinkan. Biarkan mereka merasa sedang membebek dengan kita, bukan sedang diatur. Ciptakan komunikasi dua arah, bukan komunikasi satu arah, dan bukan sikap tidak tahu.

3. Tenang, jujur

Hindari mengucapkan kata-kata yang tidak sesuai sebagai ungkapan rasa marah dan kecewa. Anak akan belajar menjadi pendengar yang baik dan percaya pada apa yang kita katakan bila kita berbicara dengan benar, jujur, dan tenang. Rasa percaya dan menghormati datang dari kejujuran dan ketulusan. Bila kita tidak bersungguh-sungguh, jangan katakan hal yang tidak perlu kita katakan.

4. Beri sokongan

Bila anak mempercayakan ceritanya pada kita, mereka harus merasa lega, terinspirasi, merasakan adanya sokongan dari kita, dan bersemangat. Jangan buat mereka merasa bersalah atau kecewa. Bila anak datang kepada kita dan menceritakan masalah yang dihadapinya, dengarkan dengan penuh perhatian dan beri sokongan melalui kata-kata seperti:
  • Mama yakin kamu dapat mengatasinya.
  • Setiap masalah pasti ada jalan keluarnya, termasuk masalah yang kamu hadapi.
  • Fikirkan lagi matang-matang. Kamu harus betul-betul memahaminya.
  • Mama ada di sini untuk membantumu.
  • Mama pun dulu pernah mengalaminya waktu mama umur macam kamu.
5. Tempatkan diri

Usahakan untuk melepaskan sifat-sifat sebagai orangtua ketika mendengarkan luahan hati anak dan cubalah menempatkan diri pada posisi anak. Fikir dan rasakan betapa sulitnya bagi anak untuk mengutarakan masalah yang dihadapinya dan fikirkan matang-matang sebelum memberi reaksi atau komentar.

6. Hindari hujanan pertanyaan

Usahakan agar tidak menguasai pembicaraan. Bila anak meluahkan perasaannya dan kita terlalu cerewet atau kecewa dengan ceritanya, kemungkinan di lain waktu bila dia memiliki masalah, anak sudah malas menceritakannya kepada kita Sebagai orangtua, tentu ada saatnya di mana harus membahas permasalahan yang dihadapi anak. Pastikan  kita  membahas masalahnya dan tidak lari dari itu.

7. Tindakan susulan

Setelah ia meluahkan perasaannya, lakukan tindakan susulan. Hal ini akan membuat anak yakin, kita peduli akan kesulitannya, mahu membantu, sekaligus memberi kesempatan pada kita untuk masuk ke dalam dunianya.

8. Luangkan waktu

Orangtua yang sibuk tidak selalu merupakan orangtua yang buruk. Lakukan segala sesuatu secara spontan, seperti pergi menonton wayang ataupun berolahraga bersama. Wajib luangkan waktu, sedikit pun ok untuk buah hati tercinta.

9. Minta maaf bila salah

Bila kita mengatakan atau melakukan sesuatu yang mungkin tidak seharusnya dikatakan/dilakukan, jangan ragu atau malu meminta maaf pada anak. Akui bahawa kita pun hanya manusia biasa yang biasa melakukan kesalahan.

10. Cintai buah hati

Katakan pada anak (tanpa pernah merasa bosan), betapa kita menyayanginya dan tunjukkan   perlakuan yang penuh kasih. Beri ia perhatian, seperti saat ia masih bayi yang belum tahu apa-apa. Perlihatkan padanya, bagi kita tidak ada yang lebih penting selain berada bersamanya. 

Sumber: Internet

Menyayangi Anak Cara Rasulullah

Menyayangi anak adalah perintah Islam, kerana Islam banyak mengajarkan kasih sayang kepada siapapun. Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam banyak memberikan contoh bagaimana cara menyayangi anak, seperti menciumnya, lemah lembut, belas kasihan, menahan marah dan memaafkan anak-anak.

Sebagai contoh pula, Rasulullah pernah memendekkan bacaan solatnya ketika mendengar anak menangis dan mengangkat anak jatuh didekatnya ketika sedang khutbah serta mencium anak dan cucunya.

Allah akan mencabut sifat belas kasih apabila orang tua tidak menyayangi anak. Dengan demikian orang tua harus mencintai dan menyayangi anak, agar tumbuh rasa kasih sayang tersebut dan Allah juga mencintai kelembutan serta membenci kekerasan.
  • Suatu ketika Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam didatangi oleh seorang penduduk desa yang tidak suka mencium anak-anaknya. Rasulullah SAW bersabda, "Tiada kuasa aku (menolong kamu) jika Allah telah mencabut sifat belas kasih dari hatimu” (HR.Bukhari).
  • Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam bersabda, ” Sesungguhnya Allah Maha Halus dan menyukai kehalusan. Dia memberikan sesuatu dengan dengan kelembutan dan Allah tidak memberikan sesuatu dengan kekerasan” (HR.Muslim).
  • Dari Abu Hurairah radhiallahu 'anhu bahawa suatu hari Al Aqra bin Habis melihat Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam sedang menciumi Al Hasan. Kemudian Al Aqra memberitahukan kepasa Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam bahawa ia memiliki sepuluh orang anak tetapi belum pernah menciumi salah seorang diantara mereka. Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam bersabda,"Barangsiapa yang tidak menyayangi maka ia tidak akan disayangi”. (HR.Tirmidzi)
  • Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam bersabda, “Tidaklah sempurna keimanan seorang diantara kamu sebelum aku menjadi orang yang paling dicintainya daripada anak, orang tua, dan semua manusia”. (HR.Muslim).
  • Anas radhiallahu 'anhu mengatakan, “Belum pernah saya melihat orang yang lebih mengasihi keluarganya bila dibandingkan dengan Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam” (HR.Muslim).
Dalam hadist lain disebutkan :
  • Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam bersabda, “Sesungguhnya saya pernah melakukan solat, dan saya bermaksud memperlama dan memperpanjang solat saya tersebut. Lalu saya mendengar suara tangisan bayi, maka saya pun memperpendekkan solat saya, sebab saya tahu, ibunya malah gembira dengan tangisan anak tersebut.” (HR.Bukhari Muslim)
  • Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam bersabda, “Cintailah anak-anak dan kasihanilah mereka. Jika kalian berjanji kepada mereka maka penuhilah janji kalian, sebab mereka tidak berfikir (melihat) kecuali bahawa kalian akan memberi rezeki kepada mereka” (HR.Tahawi).
  • Dari Usamah bin Zaid radhiallahu 'anhu, “Saya pernah mengutus putrei Rasulullah sallallahu 'alaih wasallam kepada ayahnya, bahawa anak saya sudah menjelang ajal. Maka beliau mengutus (seseorang) dan mengirim salam seraya bersabda, “Sesungguhnya apa yang diambil dan diberikan oleh Allah adalah milikNya. Setiap sesuatu disisi ALlah subhanahu wata'ala memiliki batas akhir yang telah ditentukan. Oleh karena itu bersabarlah kamu dan berharaplah akan adanya pahala! Maka puteti beliau bersumpah agar beliau mendatanginya. Beliau pun berdiri (dan berangkat). Bersama Beliau adalah Saad bin Ubadah, Muadz bin Jabal, Ubai bin Kaab, Zaid bin Tsabit serta beberapa orang laki-laki. Anak tersebut kemudian diangkat dan diserahkan kepada beliau dan diletakkan dipangkuan, sementara nafas beliau tersengal hebat dan air mata beliau mengalir dengan deras. Saad bertanya, “Apa erti semua ini, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Ini adalah rasa kasih sayang yang dijadikan oleh Allah subhanahu wata'ala di hati semua hamba-Nya”. (HR.Bukhari Muslim).
 
sumber : internet

Wednesday, October 20, 2010

Nilai Seorang Anak

Kerana artikel ini penuh dengan pengajaran, saya copy dari laman web iluvislam, tulisan Umar Al-Fateh...semoga rakan-rakan yang membacanya dapat sama2 mengambil iktibar dan pengajarannya.

Jom baca.....

Semalam merupakan hari pertama saya membuat praktikal di hospital. Di Rusia, untuk tahun kedua perubatan, disebabkan masih tidak banyak yang dipelajari, maka sukatan untuk praktikal adalah membuat kerja-kerja yang berkaitan dengan kejururawatan. Semua rakan-rakan telah pulang ke Malaysia menikmati cuti indah bersama keluarga, hanya saya yang gatal kaki untuk cuba mencari pengalaman di sini.

Sepanjang satu hari semalam, hanya satu yang mahu dikongsi. Ceritanya begini.

Jururawat memanggil kami (saya dan seorang lagi pelajar), untuk membantunya membersihkan badan-badan pesakit. Ketika sudah selesai dua tiga orang pesakit, kami mendekati seorang tua, yang berselimut. Ketika kami sampai, di bilik tersebut ada 4 orang pesakit yang lain turut menempati bersama di bilik tersebut.

Jururawat itu, menarik kain selimut yang menyelimuti badan pakcik tua ini, dan dengan itu jugalah, keluar bauan yang sungguh memedihkan hidung. Kami dapati, katil pakcik ini penuh dengan najis (tahi). Hanya Allah yang tahu bau dia macam mana. Ketika ini, dua orang pesakit keluar dari bilik ini untuk duduk di luar, tidak tahan bau yang dihasilkan. Jururawat meminta pakcik ini untuk turun dari katil, dan digagahi oleh seorang pelajar lagi. Saya tidak berani mendekati, hanya memerhati apa yang dilakukan.

Kerja-kerja pembersihan dilakukan, ketika sedang berdiri ini, pakcik tua ini, yang kakinya tidak gagah untuk berdiri, yang ditongkat oleh pelajar, telah membuang air besar di situ juga. Kami yang ada di situ hanya pasrah. Saya hanya membantu menarik kain-kain tilam dari katil. Jururawat menunggu sehingga pakcik ini selesai membuang hajatnya.

Jururawat memberitahu, bahawa pakcik ini selama dia sakit, tiada siapa yang menziarahinya. Dalam hati kecil, kesedihan membungkam jiwa saya. Jururawat ini, mula mengelap bahagian badan pakcik ini, pakcik ini megadu letih berdiri. Kemudian, kami menarik cadar dari tilam dan menggantikannya dengan yang baru. Badan pakcik tua itu dibersihkan sebelum dia dibenarkan baring kembali.

Selesai itu, lantai dibersihkan dari najis yang dibuang oleh pakcik ini. Setelah segalanya selesai, pakcik tua diberikan baju untuk dipakai semula.

Setelah selesai semua sekali, kami beredar dari bilik tersebut. Saya mengambil tempat di bilik rehat. Hati betul-betul terasa. Merasakan bahwa begitu berharganya seorang anak apabila ibubapa sudah sampai di usia seperti pakcik itu.

Ketika menulis ini, tidak tahu bagaimana mahu mengungkap perasaan ketika itu. Dalam hati hanya berdoa:

"Ya Allah, kau matikanlah daku sebelum sempat aku menderhaka kepada kedua ibu bapaku, dan jika kau anugerahiku isteri dan zuriat, kau matikanlah daku sebelum sempat mereka derhaka kepadaku."

Balik petang itu dengan seribu satu perasaan gelisah. Gelisah jika diri berada di situasi anak-anak pakcik itu, tidak bersabar malah meninggalkan ibubapa di rumah pesakit. Gelisah jika anugerah isteri dan anak-anak, jadi seperti pakcik itu. Mudah-mudahan diri ini dijauhkan dari segala yang pakcik itu hadapi.

*****

Arzalil 'umur (surah al-hajj:5) - waktu di mana seseorang sudah hilang kewarasan akal, seperti mana seorang bayi kecil. Di waktu ini, semua ciri-ciri budak kecil ada pada lelaki berumur. Kebersihan dirinya, semuanya bergantung kepada orang lain untuk menguruskannya.
Moga-moga diriku dijauhkan dari tahap waktu umur ini.

Volgina Street, Konkova,
117437,Moscow.

Tuesday, October 19, 2010

Selembar Bulut Mata

Diceritakan pada Hari Pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang diadili. Ia dituduh bersalah, menyia-nyiakan umurnya di dunia untuk berbuat maksiat. Tetapi ia berkeras membantah. "Tidak. Demi langit dan bumi sungguh tidak benar. Saya tidak melakukan semua itu."

"Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul-betul telah menjerumuskan dirimu sendiri ke dalam dosa," jawab malaikat. Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu ke segenap penjuru. Tetapi anehnya, ia tidak menjumpai seorang saksi pun yg sedang berdiri. Di situ hanya ada dia sendirian.

Makanya ia pun menyanggah, "Manakah saksi-saksi yg kau maksudkan? Di sini tdk ada siapa kecuali aku dan suaramu."

"Inilah saksi-saksi itu,"ujar malaikat.

Tiba-tiba mata angkat bicara, "Saya yg memandangi."
Disusul oleh telinga, "Saya yg mendengarkan."
Hidung pun tidak ketinggalan, "Saya yang mencium."
Bibir mengaku, "Saya yang merayu."
Lidah menambah, "Saya yang menghisap."
Tangan meneruskan, "Saya yang meraba dan meremas."
Kaki menyusul, "Saya yang dipakai lari ketika ketahuan."

"Nah kalau kubiarkan, seluruh anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang perbuatan aibmu itu", ucap malaikat.

Orang tersebut tidak dapat membuka sanggahannya lagi. Ia putus asa dan amat berduka, sebab sebentar lagi bakal dihumban ke dalam jahanam. Padahal, rasa-rasanya ia telah terbebas dari tuduhan dosa itu.

Tatkala ia sedang dilanda kesedihan itu, sekonyong-konyong terdengar suara yg amat lembut dari selembar bulu matanya: "Saya pun ingin juga mengangkat sumpah sebagai saksi." "Silakan", kata malaikat. "Terus terang saja, menjelang ajalnya, pada suatu tengah malam yg lengang, aku pernah dibasahinya dengan air mata ketika ia sedang menangis menyesali perbuatan buruknya. Bukankah nabinya pernah berjanji, bahawa apabila ada seorang hamba kemudian bertaubat, walaupun selembar bulu matanya saja yg terbasahi air matanya, namun sudah diharamkan dirinya dari ancaman api neraka? Maka saya, selembar bulu matanya, berani tampil sebagai saksi bahawa ia telah melakukan taubat sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan."

Dengan kesaksian selembar bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan dihantarkan ke syurga. Sampai terdengar suara bergaung kepada para penghuni surga: "Lihatlah, Hamba Tuhan ini masuk syurga karena pertolongan selembar bulu mata."

Kebaikan Pisang


JANGAN sekali-kali menyimpan pisang dalam peti sejuk. Lepas baca anda semua pasti akan pandang tinggi pada buah pisang yang mengandungi 3 jenis gula semulajadi “sukrosa, fruktosa dan glukosa” yang digabungkan dengan gentian. Pisang memberikan tenaga kepada manusia dengan kadar segera dan berterusan.

Kajian yang telah dibuat menunjukkan bahawa 2 biji pisang mempunyai cukup tenaga untuk senaman selama 90 minit. Tidak hairanlah pisang dijadikan buah utama kepada atlit terkenal dunia.

Zat yang terkandung dalam sebiji buah pisang ternyata sangat banyak. Pisang yang benar-benar masak lebih mudah dicerna dan gula buahnya telah berubah menjadi glukos semula jadi dan proses penyerapan serta peredarannya didalam darah juga menjadi lebih cepat. Antara khasiat pisang yang lain.

1. Sebagai sumber tenagaPisang dapat dicerna dengan mudah, gula yang terkandung di dalamnya diubah menjadi sumber tenaga yang bertindak secara cepat dan berkesan. ia baik untuk pembentukan tubuh, fungsi otot dan sangat berkesan untuk menghilangkan penat.

2. Penderita anemia.
Pesakit anemia disarankan untuk menikmati 2 biji pisang setiap hari kerana ia mengandungi zat besi yang tinggi.

3. Penyakit usus dan perut
Pisang yang dicampurkan dengan susu cair dijadikan sebagai usaha untuk mengubati penyakit yang berkaitan dengan usus. Selain itu ia juga disarankan untuk pesakit yang mengalami masalah sakit perut dan angin demi menyeimbangkan semula jumlah asid dalam perut.

4. Mengubati luka akibat terbakar
Daun pisang juga boleh digunakan untuk mengubati kulit yang terbakar dengan cara menyapu campuran abu daun pisang yang telah dicampurkan dengan minyak kelapa. ia mempunyai kesai yang menyejukkan kepada kulit.

5. Kecantikan wajah
Pisang yang telah dihancurkan dan dicampurkan pula dengan sedikit susu serta madu boleh disapukan pada wajah setiap hari secara rutin selama 30-40 minit. Kemudian basuh wajah kamu dengan air suam dan diikuti dengan membilasnya mengggunakan air sejuk atau ais. jika ingin melihat keberkesanannnya, lakukannya selama 15 hari berturut-turut.

6. Atur berat badan
pisang juga mempunyai peranan dalam penurunan dan penambahan berat badan kamu boleh menurunkan berat badan dengan mengamalkan pengambilan 4 biji pisang dan 4 gelas susu tanpa lemak atau susui cair setiap hari. jumlah kalori yang terkandung dalam menu tersebut hanyalah sejumlah 1250 kalori sahaja. malah menu ini juga memang sangat menyihatkan

7. Kecantikan semula jadi
Selain itu, diet dengan buah pisang juga boleh menjadikan kulit wajah kamu tidak berminyak dan bersih. Dengan menikmati segelas 'bana milk-shake' yang dicampurkan dengan madu, buah-buahan, kacang dan mangga setiapkali selepas makan ia boleh membantu menambahkan berat badan. bagi kamu yang berhasrat untuk menambah berat badan, kamu boleh cuba resepi ini.

8. menambah nafsu makan
Nikmati 2 biji pisang berserta satu sudu besar madu untuk menambah nafsu makan dan menguatkan kembali tenaga. 

p/s : mama fiyankan suka makan pisang...

Monday, October 18, 2010

Tiga Perkara Yang Di bawa Mati

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: "Apabila seorang manusia mati, putuslah (tulisan pahala) amalan (setakat itu) Kecuali tiga perkara (yang akan berlanjutan tulisan pahalanya) iaitu sedekah jariah atau ilmu memberi kepada yang faedah orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya."

(Hadith Sahih - Riwayat Imam Ahmad)

Pertama "Sedekah jariah" ialah harta benda yang diwaqafkan kerana Allah Taala, seperti:

(1) Mewaqafkan sebuah kebun bersama hasil tanamannya untuk kebajikan umum. Atau mewaqafkan sebidang tanah untuk menjadi tapak masjid, surau, rumah anak yatim, madrasah, sekolah dan sebagainya.

(2) Mendirikan - atau berkhairat ala kadarnya untuk mendirikan masjid surau, rumah anak yatim, madrasah, sekolah dan sebagainya.

(3) Mendirikan rumah waqaf untuk kaum kerabat sahaja atau umum untuk orang-orang miskin yang memerlukan tempat berteduh atau untuk disewakan dan hasilnya dikhairatkan untuk kebajikan umum.

(4) Mendirikan rumah "musafir khanah" untuk persinggahan orang-orang musafir yang memerlukannya.

(5) Dan lain-lain lagi yang termasuk dalam amalan yang diredhai Allah seperti mendirikan hospital dan kutub khanah, mencetak al-Qur'an dan kitab-kitab Islam serta buka-buka pengetahuan yang berguna dan sebagainya.

Amalan "waqaf" dalam Islam ini telah bermula semenjak zaman Rasulullah s.a.w.(3) dan telah berkembang di negara-negara Islam hingga hari ini dan seterusnya, malah ada yang datang membentuk "Kementerian Waqaf di negara masing-masing.

Selagi harta benda yang diwaqafkan itu masih wujud dan dinikmati faedahnya olah umum maka tuan punya harta itu akan mendapat pahalanya berterusan semasa ia hidup dan sesudah ia mati.

Kedua: "Ilmu yang berguna atau bermanfaat kepada orang lain," yang tersebut dalam hadith ini ialah ilmu yang berhubung dengan agama Islam secara khusus dan juga yang berhubung dengan kemajuan di dunia secara umum, sama ada melalui syarahannya kepada murid-muridnya dan orang ramai, atau melalui kitab-kitab dan buku-buku karangannya.

Selagi ilmu yang diajarkannya atau kitab-kitab dan buku-buku karangannya masih wujud dan dinikmati faedahnya oleh umum maka ia akan mendapat pahalanya berterusan semasa ia hidup dan sesudah ia mati.

Ketiga: "Anaknya yang soleh yang berdoa untuknya"

Doa anak kepada kedua ibu bapanya, sama ada anak itu orang yang soleh atau sebaliknya adalah baik dan berguna. Tetapi doa anak yang soleh lebih diharap tentang makbulnya.

Sebab itulah Rasulullah s.a.w. menarik perhatian tentang kelebihan anak yang soleh dalam hadithnya ini, supaya ibu bapa mendidik anak-anak masing-masing dengan sebaik-baiknya sehingga anak itu menjadi orang yang berjaya di dunia dan berjaya di akhirat.

Serentak dengan itu kedua ibu bapa akan mendapat rahmat disebabkan usahanya mendidik anak-anaknya dengan sebaik-baiknya dan mendapat rahmat pula disebabkan doa anaknya yang soleh itu.

Wanita, Isteri Dan Ibu


Pintu-pintu kebaikan dan pintu-pintu syurga terbuka buat wanita, dan Allah telah memudahkan wanita untuk masuk ke dalam syurga, dan wanita telah mendapat KELEBIHAN dan KEISTIMEWAAN:
  1. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 70 orang lelaki yang soleh.
  2. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasulullah S.A.W.) di dalam syurga.
  3. Barang siapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan, lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta bertanggungjawab, maka baginya adalah syurga.
  4. Daripada Aisyah r.a. “Barang siapa yang diuji dengan se Suatu daripada anak-anak perempuannya, lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka."
  5. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu.
  6. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.
  7. Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanya beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya dan direkannya (serta menjaga sembahyang dan puasanya).
  8. Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa bulan Ramadan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dia kehendaki.
  9. Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah S.W.T. memasukkan dia ke dalam syurga lebih dahulu daripada suaminya (dengan jarak 10,000 tahun perjalanan).
  10. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah S.W.T. menganugerahkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebaikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan.
  11. Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah S.W.T. mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah S.W.T.
  12. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia daripada dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.
  13. Apabila telah lahir (anak) lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.
  14. Apabila semalaman (ibu) tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah S.W.T. memberinya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah S.W.T.
  15. Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 orang wali.
  16. Seorang wanita yang jahat adalah lebih buruk dari pada 1,000 pria yang jahat.
  17. Rakaat solat dari wanita yang hamil adalah lebih baik daripada 80 rakaat solat wanita yang tidak hamil.
  18. Wanita yang memberi minum air susu ibu kepada anaknya daripada badannya (susu badannya sendiri) akan dapat satu pahala dari pada tiap-tiap titik susu yang diberikannya.
  19. Wanita yang melayani dengan baik suami yang pulang ke rumah di dalam keadaan letih akan mendapat pahala jihad.
  20. Wanita yang melihat suaminya dengan kasih sayang dan suami yang melihat isterinya dengan kasih sayang akan dipandang Allah dengan penuh rahmat.
  21. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumah tangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga, dan menunggu suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakult.
  22. Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari kerana menjaga anak yang sakit akan diampunkan oleh Allah akan seluruh dosanya dan bila dia hiburkan hati anaknya Allah memberi 12 tahun pahala ibadat.
  23. Wanita yang memerah susu binatang dengan “bismillah” akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan.
  24. Wanita yang menguli tepung gandum dengan “bismillah”, Allah akan berkatkan rezekinya.
  25. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di baitullah.
  26. Wanita yang hamil akan dapat pahala berpuasa pada siang hari.
  27. Wanita yang hamil akan dapat pahala beribadat pada malam hari.
  28. Wanita yang bersalin akan mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan pada satu uratnya Allah mengurniakan satu pahala haji.
  29. Sekiranya wanita mati dalam masa 40 hari selepas bersalin, dia akan dikira sebagai mati syahid.
  30. Jika wanita melayani suami tanpa khianat akan mendapat pahala 12 tahun sholat.
  31. Jika wanita menyusui anaknya sampai cukup tempoh(2½ thn),maka malaikat-malaikat dilangit akan khabarkan berita bahwa syurga wajib baginya. Jika wanita memberi susu badannya kepada anaknya yang menangis, Allah akan memberi pahala satu tahun solat dan puasa.
  32. Jika wanita mengurut suami tanpa disuruh akan mendapat pahala 7gram emas dan jika wanita mengurut suami bila disuruh akan mendapat pahala 7 gram perak.
  33. Wanita yang meninggal dunia dengan keredhaan suaminya akan memasuki syurga.
  34. Jika suami mengajarkan isterinya satu masalah akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.
  35. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya yaitu memakai purdah di dunia ini dengan istiqamah.

Saturday, October 16, 2010

Empat Golongan Manusia

1. Manusia sebagai hamba kebendaan : Yang bererti hidup mulia di dunia dan hina di akhirat.

Orang yang diperhambakan oleh kebendaan ini, dalam hidupnya hanya bercita-cita untuk mendapatkan harta yang melimpah ruah, bergelumang dalam kemewahan dan serba berkecukupan, sampai akhir hayatnya tiada lain kecuali menggumpulkan harta kekayaan untuk kepentingan peribadi, tanpa adanya kesediaan terhadap kewajipannya kepada Allah dan beramal untuk kepentingan masyarakat dan inilah yang disebut insan kebendaan.

2. Manusia hamba kerohanian : Yang bererti hidup hina di dunia tetapi mulia di akhirat.

Orang yang seperti ini adalah kerana iman dan takwanya telah sangat mendalam sehingga ia hanya menyibukkan dirinya dalam melaksanakan ibadah sebanyak mungkin bagi memperolehi redha dan anugerah serta ampunan Allah subhanahu wata'ala.

Dia lebih banyak menghabiskan masanya dalam masjid atau surau untuk mengerjakan solat-solat wajib dan sunat. Kemudian dia berzikir (mengingati kebesaran Allah) sebanyak-banyaknya dan sering sekali pada malam hari dia beriktikaf di masjid hingga larut malam.

Selain itu, hari-harinya hanya dihabiskan untuk mengkaji masalah agama serta mengajarnya. Hidupnya sehari-hari hanya bergantung kepada belas kasihan orang lain, serta hidup serba kekurangan, meskipun demikian dia tetap bersabar dan berserah diri kepada Allah subhanahu wata'ala.

3. Manusia yang berada pada dua jalan : Iaitu manusia yang mulia di dunia dan mulia di akhirat.

Secara tegas, agama Islam telah menggariskan kepada kita supaya hidup dalam keadaan seimbang antara keperluan jasmani dan keperluan rohani dan menyerukan kepaa setiap muslim supaya berusaha untuk kehidupannya, seakan-akan dia akan hidup selama-lamanya dan beramal untuk akhirat seakan-akan dia akan mati esoknya.

Hanya Islamlah satu-satunya agama yang tidak memisahkan antara kepentingan rohani dan kepentingan jasmani, kerana Islam memandang hubungan antara jasmani dan rohani itu akan saling mempengaruhi. Dalam hubungan ini Al-Quran membayangkan akan kehidupan hamba-hamba Allah yang baik itu sebagai berikut :

"Dan di antara mereka itu ada orang yang mendoakan : Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari sisa api neraka." ( Surah Al-Baqarah : 201)
"Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan Allah sangat cepat perhitunganNya."  (Surah Al-Baqarah :202)

Bagi seorang muslim yang betul-betul memahami akan ajaran Islam, dia akan berpegang teguh kepada ajaran yang telah dianjurkan oleh Islam tersebut, tidak kira sama ada dia seorang penguasa, pedagang, petani dan sebagainya. Dalam usahanya untuk memperolehi keuntungan dia berpedoman pada sifat kejujuran, keadilan , kemanusiaan dan kebijaksanaan sehingga tidak menyimpang dari ketentuan-ketentuan agama.

Kekayaan yang diperolehi dari usaha yang rajin dan bersungguh-sungguh itu tidaklah membuat dia angkuh atau sombong, melainkan tetap rendah diri, sederhana dan bahkan dia sentiasa mensyukuri nikmat Allah yang diberikan kepadanya. Semakin banyak hartanya, semakin tekun ia beribadah kepada Allah kerana dia insaf bahawa hata yang diperolehinya itu bukan keseluruhannya milik peribadinya, tetapi adalah merupakan amanah yang harus disampaikan kepada yang berhak menerimanya, maka sebahagian dari hartanya itu dikeluarkannya zakat.

Orang-orang yang beriman yang memperolehi rezeki, iaitu rezeki yang bersih dan halal untuk menanggung keluarganya, diserukan supaya sentiasa bersyukur kepada Allah atas kurniaNya.

Untuk itu, bagi orang-orang muslim yang telah dikurniakan oleh Allah berupa rezeki harta yang banyak sebagaimana yang digambarkan di atas, maka patutlah dikatakan bahawa orang yang demikian adalah orang yang mendapat kemuliaan di dunia dan kemuliaan di akhirat.

4. Orang yang celaka di dunia dan celaka pula di akhirat.

Sungguh kasihan bila kita melihat orang-orang fakir miskin, orang-orang buta, pengemis dan kaum buruh yang menerima upah di bawah ukuran hidupnya. Pada umumnya mereka hidup dalam penderitaan dan serba kekurangan segala-galanya.

Lebih kasihan lagi, jika dalam kemiskinan itu mereka lupa kepada Allah, serta meninggalkan segala yang diperintahkan oleh Allah dan meninggalkan segala laranganNya. Untuk mereka ini sebenarnya kehidupan ini tidak bererti sama sekali bahkan mereka-merekalah yang termasuk dalam golongan yang celaka di dunia dan celaka di akhirat, marilah kita berlindung dengan Allah daripada yang demikian.

Rujukan : Menyingkap Rahsia Diri & Keagungan Ilahi oleh Drs. Kasmuri Selamat.MA

p/s : peringatan untuk diri sendiri dimana letakannya diri kita....

Friday, October 15, 2010

Renungan

Tidak ada yang lebih sulit di dunia ini jika dibandingkan dengan sabar. Sabar di sini boleh diertikan sabar terhadap yang dicintai, dan sabar terhadap yang tidak disukai. Sabar diperlukan dalam melakukan sesuatu yang sangat panjang masanya, atau ketika terjebak dalam putus asa kerana sudah buntu. Untuk menjalani masa yang panjang itu diperlukan bekal agar dapat menyelesaikan perjalanan panjang itu sampai batasnya. Dan bekal itu sendiri bermacam-macam.

  1. Menimbang kadar ujian itu, yang boleh jadi akan lebih besar dari yang dibayangkan.
  2. Membayangkan bahawa di atas ujian itu ada yang lebih besar lagi. Misalnya; diuji dengan kehilangan anak. Ternyata ada ujian yang lebih berat dari kehilangan anak.
  3. Mengharapkan ganti di dunia.
  4. Membayangkan pahala yang akan diperoleh di akhirat
  5. Menikmati pujian dengan menggambarkannya datang dari sesama dan diarahkan kepadanya, dan yakin bahawa pahala dari sisi Allah.
  6. Kesedihan itu sama sekali tidak berguna, bahkan hanya akan memperburuk keadaan.
Masih banyak lagi hal-hal yang dijauhi oleh akal dan fikiran. Tidak ada jalan menuju kesabaran selain memberikan sesuatu yang tidak dikehendaki oleh akan dan fikiran itu. Itu ertinya, orang yang sabar harus menyibukkan diri dengannya dan menjadikannya sebagai sarana agar dapat melalui masa-masa cubaannya hingga berhasil.

Thursday, October 14, 2010

Tips Dan Doa Untuk Membentuk Peribadi Anak


Antara langkah-langkah yang boleh dilakukan seperti berikut. Doa mestilah disusuli dengan tindakan yang hikmah dalam cara kita membentuk peribadi anak.

1.Selalu amalkan baca 'Ya Latif' sebanyak tujuh kali dan hembuskan di kepala anak sewaktu mereka sedang atau hendak tidur.

2.Banyak bersabar dan yang utama,jangan cepat melenting jika anak melakukan sesuatu yang di luar dugaan.Cuba berbicara dengan baik dan gunakan kaedah memujuk.

3.Banyakkan berdoa kepada Allah dan minta dilembutkan hati anak-anak.

4.Bila bangun pagi, peluk anak sebanyak tiga kali,usap kepalanya dan berselawat sambil berniat dalam hati(bergantung pada niat kita untuk di anak).

5.Baca Surah al-Fatihah,surah Taha ayat 1 sehingga 5,diikuti doa Nabi Daud sebanyak 3 kali.Doanya,"Ya Allah,lembutkanlah hati anakku(sebut namanya),seperti mana Engkau lembutkan Nabi Daud akan besi.(sebut namanya)."Kemudian hembuskan pada makanan dan minuman.Kalau anak masih menyusu,hembuskan pada susu.

6.Untuk membantu anak mudah belajar dan menelaah pelajaran,baca zikir Ya Latif sebanyak 129 kali diikuti ayat 19 daripada surah as-Syura bermaksud"Allah Maha Lembut kepada hamba-Nya;Dia memberi rezeki kepada sesiapa yang Dia kehendaki,dan Dialah Yang Maha Kuat,Lagi Maha Kuasa"Sebaik-baiknya dibaca selepas Subuh,baca pada semua botol air untuk minuman dan masakan seisi keluarga.

7.Ketika memasak,sentiasa basahkan lidah dan bacakan doa ayat 200 dari Surah Ali Imran yang bermaksud:"Wahai orang yang beriman!Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaran kamu,dan bersedialah serta bertakwalah kepada Allah supaya kamu berjaya."

Diikuti pula dengan memperbanyakkan zikir'Ya Hayyu,Ya Qayyum,Ya Latiff dan Ya Rahman'berulang-ulang.Semua ini Insya-Allah adalah da pelembut hati.Begitu juga,Surah Toha ayat 1hingga 8,surah ar-reahman ayat 1 hingga 4 dan surah al-Insyirah dibaca dalam kegiatan lain seperti ketika menemani anak menelaah buku dan membaca al-Quran.

8.Bagi ibu yang bercita-cita mendapat zuriat yang baik,amalkan ayat 38 daripada Surah Ali Imran iaitu doa Nabi Zakaria yang bermaksud,"Ketika itu Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhan-Nya,katanya:Wahai Tuhanku!Kurniakanlah kepadaku dari sisi-Mu zuriat keturunan yang baik;sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar(menerima)doa permohonan."

9.Kita juga digalakkan menyentuh lembut ubun-ubun anak dengan tangan kanan sambil berdoa dan menyatakan harapan.Sebaik-baiknya setiap malam ketika anak dalam keadaan baru hendak tidur,ketika ini otak mereka sedang berehat dan lebih cepat mendengar kata.

10.Selepas solat lima waktu,amalkan doa daripada ayat 74 daripada Surah al-Furqan yang bermaksud,"Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata:Wahai Tuhan kami,berilah kami beroleh daripada isteri-isteri dan zuriat keturunan kami perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya,dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang yang (mahu)bertakwa."

Amalkan juga ayat 40 daripada Surah Ibrahim yang bermaksud,"Wahai Tuhanku!Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang,dan zurait keturunanku.Wahai Tuhan kami,perkenankan doaku."Jadikanlah doa cara berkesan membentuk peribadi anak-anak.Doa itu senjata orang mukmin.

sumber : internet

p/s : yang paling berharga adalah anak yang soleh untuk kedua ibu bapanya...

Seluruh Dunia Datang Mengerumuni Dunia Islam

Daripada Tsauban radhiallah 'anhu berkata : Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda : "Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya, "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi sallallahu 'alaihi wasallam menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu bajir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan'". Seorang sahabat bertanya :"Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita menjawab :"Cinta pada dunia dan takut pada mati". 

H.R Abu Daud

sumber : http://www.islam101.com/images/Muslim_Distribution_map.jpg

Keterangan Hadis :

Keadaan umat Islam pada hari ini, menggambarkan kebenaran apa yang disabdakan oleh Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam. Umat Islam walaupun mereka mempunyai bilangan yang ramai tetapi selalu dipersendakan dan menjadi alat permainan bangsa-bangsa lain. Mereka ditindas, diinjak-injak, disakiti, dibunuh dan sebagainya. Bangsa-bangsa dari seluruh dunia walaupun berbeza-beza agama mereka bersatu untuk melawan dan melumpuhkan kekuatannya.

Sebenarnya, segala kekalahan kaum Muslimin adalah berpunca dari dalam diri kaum muslimin itu sendiri, iaitulah dari penyakit 'wahan' yang merupakan penyakit campuran dari dua unsur yang selalu wujud dalam  bentuk kembar dua, iaitu "cinta dunia" dan "takut mati". Kedua-dua penyakit ini tidak dapat dipisahkan. "Cinta dunia" bermakna tamak, rakus, bakhil dan tidak mahu mendermakan harta di jalan Allah subhanahu wata'ala. "Takut mati" pula bermakna leka dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persiapan untuk menghadapi negeri akhirat dan tidak ada perasaan untuk berkorban dengan diri dan jiwa dalam memperjuangkan agama Allah subhanahu wata'ala.


p/s : marila kita berdoa agar Allah subhanahu wata'ala menurunkah nushrahNya kepada kaum muslimin dan memberikan kejayaan kepada kita di dunia dan akhirat.